oleh

Dinilai Janggal, Dinas Bina Marga DKI Tetap Pertahankan Anggaran Revitalisasi Trotoar Rp1,2 Triliun

ANALISNEWS, JAKARTA – Dinas Bina Marga DKI Jakarta menyatakan akan mempertahankan rencana anggaran revitalisasi trotoar sebesar Rp1,2 triliun meski Komisi D DPRD DKI Jakarta menilai janggal anggaran tersebut.

“Kami sudah buat kajian, peta jalannya. Kami kasih di mana, panjang berapa, lebarnya berapa, terus isinya apa saja,” kata Kepala Dinas Bina Marga DKI Jakarta Hari Nugroho di Jakarta, Rabu (6/11/2019).

Menurut Hari, revitalisasi dan pembangunan trotoar merupakan konsep utama pengembangan jalanan Jakarta dengan pejalan kaki menjadi prioritasnya.

“‘Kan sudah jelas bahwasanya konsep ke depan itu memang untuk membuat nyaman dan aman pejalan kaki dalam menuju transportasi antarmoda, baik itu yang mau ke MRT, BRT, maupun ke lainnya. Artinya, ke depan itu dinomorsatukan pejalan kaki, baru pesepeda, angkutan umum, keempatnya baru angkutan pribadi. Pola pikirnya diubah,” ujar Hari.

Pada tahun ini, kata dia, Dinas Bina Marga melakukan revitalisasi sekitar 67 km, sedangkan pada tahun 2020 mereka akan melakukan revitalisasi sekitar 100 kilometer (dua arah).

“Sudah ada ruas jalannya. (Rencananya) di Jalan M.T. Haryono, Gatot Subroto, Rasuna Said, Jalan Kartini, banyak, ada 25—35 kajian,” kata Hari.

Hari akan menjelaskan konsep revitalisasi trotoar kepada Komisi D.

Ia menegaskan bahwa rencana anggaran Rp1,2 triliun sudah sesuai dengan kebutuhan.

“Kajian lengkap akan kami sampaikan. Jadi, kami tidak serta-merta ngawur, peta jalan ada, kajiannya ada baru kami sampaikan,” kata Hari.

Sebelumnya, anggaran revitalisasi trotoar di DKI Jakarta pada tahun 2020 yang diusulkan oleh Dinas Bina Marga DKI Jakarta sebesar Rp1,2 triliun, ditunda oleh Komisi D DPRD DKI Jakarta untuk kemudian diperjelas.

“Penjelasan menurut kami ini belum pas. Kami minta Senin,” kata Ketua Komisi D DPRD DKI Jakarta Ida Mahmudah di Jakarta, Rabu (6/11/2019).

Walau pihaknya belum mendetailkan secara teknis berapa panjang revitalisasi trotoar karena pembahasan baru pada dokumen Kebijakan Umum Anggaran dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS) pada tahun anggaran 2020, Komisi D sepakat untuk menunda anggaran itu berbekal aduan warga.

“Belum ke teknis berapa kilo karena terpecah-pecah. Kemarin masih berbicara, mengapa harganya terlalu tinggi? Ini ‘kan bikin macet, warga bicara sejak ada trotoar dibangun, kota macet luar biasa. Itu yang masih pembahasan, makanya kami masih tunda,” ucap politikus PDI Perjuangan tersebut. (*/ant)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed