Example 728x250
Business

MASINDO Soroti Urgensi Pencegahan Penyakit Tidak Menular

126
×

MASINDO Soroti Urgensi Pencegahan Penyakit Tidak Menular

Sebarkan artikel ini
Foto OK

Dalam semangat peringatan Hari Kesehatan Nasional 2023, Masyarakat Sadar Risiko Indonesia (MASINDO) menggelar webinar bertajuk “Upaya Preventif & Sadar Risiko Penyakit Tidak Menular”. Acara yang berlangsung di Jakarta pada Kamis (30/11/2023) ini mendorong aksi untuk meningkatkan kesadaran tentang Penyakit Tidak Menular (PTM) di Indonesia.

JAKARTA – Dalam semangat peringatan Hari Kesehatan Nasional 2023, Masyarakat Sadar Risiko Indonesia (MASINDO) menggelar webinar bertajuk “Upaya Preventif & Sadar Risiko Penyakit Tidak Menular”. Acara yang berlangsung di Jakarta pada Kamis (30/11/2023) ini mendorong aksi untuk meningkatkan kesadaran tentang Penyakit Tidak Menular (PTM) di Indonesia.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular Kementerian Kesehatan, Dr. Eva Susanti, S.Kp., M.Kes. membuka sesi dengan menyoroti pentingnya mengendalikan faktor risiko dan deteksi dini. “Kalau kita bicara terkait dengan penyakit tidak menular, memang yang paling penting adalah bagaimana kita mengendalikan faktor risiko dan mengupayakan deteksi penyakit sedini mungkin,” ujar Dr. Eva.

Pendekatan pencegahan yang strategis menjadi sangat penting. Dalam 10 tahun terakhir, penyakit tidak menular semakin meningkat. Saat ini, PTM menjadi penyebab 70% kematian dan sumber terbesar beban pembiayaan kesehatan di Indonesia. “Maka fokus kita terutama bagaimana kita mengendalikan faktor risiko. Jadi kita satu tujuan dengan MASINDO, bagaimana kita menggerakkan masyarakat untuk mengendalikan faktor risikonya, dan berupaya untuk hidup sehat,” tambahnya.

Menurut Dr. Eva, Kementerian Kesehatan berkomitmen untuk melibatkan berbagai sektor lintas bidang dalam upaya penanganan penyakit tidak menular, mengingat banyaknya pihak yang perlu dilibatkan dalam kerja sama ini.

“Di bidang penelitian, kami memerlukan studi yang dapat menjadi dasar bagi kebijakan yang akan diambil di masa depan, serta evaluasi efektivitas kebijakan yang telah diimplementasikan. Kami juga terbuka terhadap inovasi dalam pendekatan komunikasi dengan masyarakat,” terangnya.

dr. RA Adaninggar Primadia Nariswari, Sp.PD, atau yang dikenal sebagai dr. Ningz, seorang praktisi dan komunikator kesehatan yang juga menjadi narsumber dalam webinar ini, mengungkapkan PTM sering kali berkaitan dengan gaya hidup yang tidak sehat, seperti kebiasaan merokok, kurang berolahraga, dan konsumsi alkohol. Untuk itu, upaya preventif harus menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari.

“Pencegahan bisa dilakukan di semua titik, mulai dari pencegahan primer dengan mendeteksi individu berisiko, sekunder untuk mencegah komplikasi, hingga tersier untuk mencegah cacat dan kematian. Edukasi masyarakat adalah kunci untuk mengubah perilaku,” kata dr. Ningz.

Dalam era digital yang serba cepat ini, tantangan dalam menyampaikan edukasi kesehatan menjadi lebih kompleks, terutama di media sosial. “Meskipun banyak yang menggunakan smartphone, kesadaran untuk mengecek kebenaran informasi masih sangat terbatas, bahkan di kalangan masyarakat berpendidikan tinggi pun, masih sering terjadi pengulangan mitos atau hoax yang keliru,” tambahnya.

Ia menekankan perlunya kolaborasi pentahelix (multipihak) dalam upaya perubahan perilaku masyarakat. “Kerja sama antara pemerintah, masyarakat, akademisi, pelaku usaha, dan media sangat penting. Program edukasi publik yang dirancang harus diikuti dengan kegiatan sosialisasi, advokasi, implementasi, dan evaluasi untuk mencapai perubahan perilaku yang signifikan,” pungkasnya.

Sementara itu, Pengamat Kebijakan Publik Center of Youth and Population Research (CYPR), Boedi Rheza, turut memberikan pandangan tentang peningkatan prevalensi PTM dan urgensi riset serta inovasi dalam mengatasi masalah ini. “Peningkatan ini menunjukkan adanya kebutuhan mendesak untuk edukasi dan kebijakan kesehatan yang lebih efektif seperti konsep pengurangan risiko, mengingat dampak PTM terhadap kualitas hidup dan beban ekonomi di masyarakat,” jelas Boedi.

Boedi menyoroti pentingnya intervensi dini untuk mengubah perilaku berisiko, seperti konsumsi alkohol dan rokok, yang semakin umum di masyarakat Indonesia. “Kenaikan signifikan dalam kasus kanker, stroke, dan penyakit ginjal kronis, seperti yang ditunjukkan oleh data Riskesdas (Riset Kesehatan Dasar) 2018, mencerminkan tantangan kesehatan yang dihadapi generasi muda saat ini,” kata Boedi. “Ini bukan hanya tentang angka, tetapi tentang memahami dan merespons tren ini dengan strategi kesehatan publik yang efektif,” ucap Boedi.

Ia mengambil contoh untuk mengurangi prevalensi perokok, dapat diterapkan konsep pengurangan bahaya tembakau, seperti produk tembakau yang dipanaskan (HTP) dan terapi penggantian nikotin. “Konsep ini dapat menjadi pertimbangan dalam upaya mengurangi risiko kesehatan dari merokok. Namun, pendekatan ini perlu dipertimbangkan dalam konteks mengurangi dampak buruk dari kebiasaan merokok, khususnya terkait dengan PTM seperti kanker paru-paru dan penyakit jantung,” jelas Boedi.

Menurut Boedi, penggunaan data real-time dalam memantau prevalensi dan tren PTM adalah salah satu kunci untuk mendukung analisis komprehensif faktor risiko dan pengembangan kebijakan berbasis bukti ilmiah. “Kita harus memahami pentingnya riset dan inovasi dalam menangani PTM. Kebijakan kesehatan yang efektif harus berfokus tidak hanya pada pengurangan dampak buruk tetapi juga menyediakan informasi lengkap dan akurat kepada masyarakat,” pungkasnya.

Melalui webinar ini, MASINDO berharap dapat terus memberikan kontribusi yang berarti dalam upaya meningkatkan kesadaran masyarakat mengenai pentingnya pencegahan dan pengelolaan PTM. Dengan inisiatif yang berfokus pada pendidikan, advokasi, dan kolaborasi, webinar ini tidak hanya menjadi forum diskusi, tetapi juga platform aksi yang mendorong perubahan positif dalam masyarakat.

About MASINDO

Masyarakat Sadar Risiko Indonesia (MASINDO) adalah perkumpulan organisasi dan individu yang memiliki persamaan pandangan untuk memasyarakatkan dan sosialisasi atas kesadaran akan risiko di Indonesia.

Press Release ini juga sudah tayang di VRITIMES