Example 728x250
TerkiniLampungNasional

Penuhi Cadangan Pangan Pemerintah, Kepala NFA Arief Prasetyo Adi: Optimalkan Serap Hasil Petani Dalam Negeri

217
×

Penuhi Cadangan Pangan Pemerintah, Kepala NFA Arief Prasetyo Adi: Optimalkan Serap Hasil Petani Dalam Negeri

Sebarkan artikel ini
IMG 20240107 075230

Penegasan dari Kepala Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) Arief Prasetyo Adi dalam diskusi ketahanan pangan pada Sabtu (06/01/2024) di Kabupaten Tulang Bawang Barat, Lampung.(Foto, Dok: Humas NFA)

Analisnews.co.id, TULANG BAWANG BARAT – Pemenuhan stok Cadangan Pangan Pemerintah (CPP) dari produksi dalam negeri terus didorong melalui optimalisasi serapan hasil produksi petani pada musim panen mendatang. Hal ini ditegaskan oleh Kepala Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) Arief Prasetyo Adi dalam diskusi ketahanan pangan pada Sabtu (06/01/2024) di Kabupaten Tulang Bawang Barat, Lampung.

“Sebetulnya yang paling penting adalah adanya kepastian offtake hasil produksi petani dan peternak kita, sehingga sesuai arahan Bapak Presiden Joko Widodo, silakan sedulur petani dan peternak berproduksi. Nanti BUMN pangan ditugaskan untuk menyerap dengan fungsinya sebagai standby buyer,” ujar Arief.

Arief meminta Perum Bulog dan BUMN pangan untuk bersiap menyerap hasil produksi petani dengan harga yang baik. “Nanti jika sudah waktunya, Perum Bulog bersinergi dengan Gapoktan (Gabungan Kelompok Tani) dan koperasi untuk menyerap hasil produksi petani,” kata Arief.

Untuk penyerapan tersebut, pemerintah melalui Kementerian Keuangan (Kemenkeu) telah menetapkan plafon pinjaman yang dapat diberikan subsidi bunga dengan skema penjaminan dari pemerintah. Pinjaman hingga Rp 28,7 triliun adalah yang dapat diberikan subsidi bunga oleh pemerintah kepada BUMN Pangan, yaitu Perum Bulog dan ID FOOD.

Penjabat (Pj) Bupati Tulang Bawang Barat Muhammad Firsada mengungkapkan dengan adanya komitmen pemerintah dalam menyerap hasil petani tersebut, gairah petani untuk terus berproduksi ke depan semakin baik. Sementara itu, Susanto, salah seorang petani di Tulang Bawang Barat berharap agar fasilitas pasca panen dapat terbangun di wilayahnya, sehingga hasil panen yang dihasilkannya dapat terserap dengan baik.

Selaras dengan dorongan penyerapan produksi dalam negeri tersebut, Kepala NFA Arief Prasetyo juga menekankan bahwa tugas dan fungsi NFA sebagai institusi pemerintah di sektor pangan, harus memastikan stabilitas pangan tetap terjaga dengan adanya stok yang secured dan memadai.

“Tentunya Badan Pangan Nasional ditugaskan oleh Bapak Presiden Joko Widodo, bahwa apapun kondisinya kita semua harus punya stok pangan strategis yang kuat, khususnya yang diamanatkan dalam Perpres (Peraturan Presiden) 125 tahun 2022 tentang Pengelolaan CPP yaitu beras, jagung, kedelai, daging ruminansia, ayam, telur, gula konsumsi. Untuk itu, perumusan kalkulasi tentang berapa produksi akhir tahun, kemudian proyeksi produksi, dan konsumsi itu benar-benar dihitung bersama KL (kementerian lembaga) terkait,” bebernya.

Untuk komoditas beras, selain berharap pada optimalisasi penyerapan beras di semester pertama tahun 2024, pemerintah juga masih akan melanjutkan kebijakan importasi demi menjaga keseimbangan stok Cadangan Beras Pemerintah (CBP). Arief menegaskan bahwa kebijakan tersebut merupakan keputusan pemerintah untuk mengantisipasi defisit neraca bulanan. Pada saat yang sama, bantuan pangan beras terus digulirkan kepada masyarakat berpendapatan rendah untuk menjaga daya beli masyarakat dan menekan inflasi.

Berdasarkan Kerangka Sampel Area (KSA) Badan Pusat Statistik (BPS), produksi beras bulanan pada Januari 2024 sebesar 0,9 juta ton dan Februari 2024 sebesar 1,3 juta ton. Ini berada di bawah rata-rata konsumsi beras bulanan yang diperkirakan sebesar 2,5 juta ton.

“Kita tidak bisa menunggu stok habis sehingga perlu antisipasi agar stabilitas pangan tetap terjaga. Jadi kita perlu siapkan beberapa bulan ke depan. Apalagi dampak El Nino terhadap penurunan produksi itu, baru terasa dua atau tiga bulan berikutnya. Nah, pada saat yang sama kita juga terus menggulirkan bantuan pangan beras sebagai bantalan sosial bagi masyarakat berpendapatan rendah untuk mengendalikan inflasi,” pungkasnya.

Turut hadir dalam diskusi tersebut antara lain Deputi Ketersediaan dan Stabilisasi Pangan I Gusti Ketut Astawa, Ketua Umum Satmakura Mochtar Sani, Komandan Resor Militer (Danrem) 0431 Garuda Hitam Brigjen TNI Iwan Ma’ruf Zainudin, kepala Dinas Ketahanan Pangan Provinsi Lampung Bani Ispriyanto, dan Ketua Koperasi Satmakura Mitra Usaha Surya Jaya Rades, serta para petani di Tulang Bawang Barat.(Shanty Rd)